?

Log in

 
 
06 November 2010 @ 12:12 pm
Nishiyama Happy Family~Family 5~  

Family 5

Special chapter~ Daddy’s Birthday

 

 

“Tadaimaaaaaaaaaaaa~~ ” terdengar suara nyaring dari balik pintu.

“hai hai~ okaeri~ ” teriak seseorang sambil berlari menuju pintu, hari itu malam sudah semakin larut, mungkin sekitar pukul 9 malam. Dina—yang membukakan pintu langsung tersenyum sumringah dan sedikit—bukan—terlalu terkaget sampai-sampai Ia terdiam tak dapat mengeluarkan suaranya lagi..

“...................”

“Na? Lu kenapa? Kena ayan? ” sambil mengibas-ngibaskan tangannya di depan wajah Dina, Ryo berbicara dengan nada bingung.

“u-udha.. itu.. itu apa? itu apa yang Tomo gendong?” pake wajah shock seperti di komik-komik, dina menunjuk sesuatu yang tomo gendong ditangannya.

“bayi lah!! Masa karung goni gw bawa-bawa? Gimana Na, lucu gak ini anak?” sambil terus menatap bayi tersebut heran, Dina menatap kedua laki-laki tampan didepannya secara bergantian, lalu geleng-geleng kayak tukang tensi darah keliling. “lu berdua nyulik anak?! INI KEJAHATAN!! Udha tau kalo sampe rumah ini digeledah polisi gara-gara ada dua laki-laki membawa anak bayi ingusan yang kagak jelas dari mana asalnya bisa-bisa keluarga kita masuk berita penculikan anak!! ” dengan panik dan agak sedikit teriak-teriak ampe anak-anaknya –Astri, Umi, Nifa dan Lha—keluar dari kamarnya kebingungan menatap emaknya kayak cacing abis keracunan spirtus (author said : mana bisa itu cacing ngirup spirtus mwahahaa).

“apaan sih Na lu berisik banget malem-malem begini? Ini udah malem tau!!” shanie yang mendengar teriakan Dina yang udah kek sirine ambulance langsung lari lari geje mendekati pintu.

“tau nih.. sewot amat si Dina.. padahal kan gw cuman bawa bayi,. ” ucap tomo sambil dengan muka polos tak merasa bersalah sama sekali,sementara saat ini, Shanie sudah seperti seperti patung liberti keilangan obor—diem gak bersuara dan hanya menatap kedua pria itu.

“OY!! KAMI CUMAN BAWA BAYI KOK NAMPAKNYA KEK KITA BAWA BOM BUATAN AMROZI SIH??!” Ryo yang langsung napsu karna kedua wanita itu udah kek cacing kepanasan hanya karena mereka bawa bayi.(author : heran darimana itu ryo tau amrozi.. uoh! *dikemplang*)

“yaudah ryo-chan, daripada ni anak masuk angin juga mending kita masuk aja.. kita jelasin didalem aja.. lagian itu shanie, ngapain lo itu cuman pake daleman doang? Kagak malu depan pintu yang kebuka lebar pake baju begituan hah?!”

 

                Setelah Shanie ngibrit ke kamar karena dia ingat dia masih memakai pakaian dalam, kini keluarga besar NishiYama berputar disebuah meja makan besar di dalam rumah tersebut. Nifa dan Lha yang cuman saling memberikan tatapan membunuh serta Astri dan Umi yang berada dalam dunia mereka sendiri tanpa memperdulikan sekitarnya duduk saling berhadapan sementara Dina dan Shanie duduk bersebelahan bersama Tomo yang menggendong bayi yang gemuk nan sehat serta Ryo yang udah nyengir-nyengir kek kuda jatuh cinta.

“jujur udha, tomo.. sebenernya anak ini anak siapa? ” dina yang kwatir kalo anak itu anak selingkuhan lakinya menatap suaminya itu dengan tatapan akan menelan suaminya hidup-hidup kalo sampe tu suaminya kagak jawab.

“ano.. ini sebenernya.. anak ini kami temuin di.. di gerobak takoyaki!! ” teriak ryo dengan semangat perjuangan yang berapi-api.

“USO??!!!! Mana ada orang tega buang anak di gerobak takoyaki??!! Jujur aja deh.. jangan-jangan—” belum sempat shanie melanjutkan perkataannya, tomo langsung menyanggahnya dengan gerakan kepala digeleng-gelengkan 180 derajat.. “beneran!! Pas kita pulang dari kerja tadi, pulang dari beli takoyaki tadi.. kita denger suara bayi nangis dibalik gerobak.. tadinya kita fikir itu suara bayi di rumah orang, taunya tangisannya makin kenceng.. nah ketauan dah ada ni orok di gerobak takoyaki itu~”

“de..? terus mau diapaan ini anak dibawa pulang? ” tanya shanie bego.

“YA DIURUS LAH DODOL!!! ” teriak dina sambil memukul kepala shanie. Terlihat mood dan mimik mukanya sudah berubah ceria semenjak tau bahwa anak itu bukan anak hasil selingkuhan suaminya..

“kita juga udah mutusin nama anak ini.. namanya Enggar! ” ucap ryo semangat.

“e nggar? Apa kagak ambigu itu nama? ” dina sekarang yang menatap kedua laki-laki itu dengan tatapan bego.

“ngga lah!! Ini nama bagus tau! Pokoknya anak ini adalah anak kita sekarang. Gw yakin kakak-kakaknya juga nerima kok. Iya kan?” sambil melirik keempat anaknya, ryo hanya geleng-geleng melihat keempat anaknya itu super cuek sama apa yang orang tua bicara kan.

“daddy anggap kediaman kalian ini tanda setuju!! Ah iya, sekarang tanggal berapa yak ? ”

“ngga tau... ” jawab semuanya serempak. Ryo cuman manyun kek ikan cucut.

 

                Malam itu, sebenarnya tepat pada hari yang sangat berharga bagi Ryo, daddy mereka.. apa sebenernya mereka lupa? Atau hanya pura-pura lupa? Atau memang tidak tau? Mari kita kembali pada 2 jam yang lalu ketika kedua pria itu masih berada diperjalanan pulang dan baru menemukan Enggar.

 

Two hours earlier..

-shanie’s plan-

“kaa-chan.. hari ini bukannya...? ” astri masuk kedalam kamar shanie dengan seenaknya sementara shanie sedang terlentang diatas kasurnya hanya memakai daleman.

“apa? Hari ini apa? Ah iya.. iya hari ini hari rabu...” jawab shanie sambil sibuk kipas-kipas padahal di musim aki yang hampir mendekati fuyu, suhu sekitar jepang itu berada dibawah temperature yang berarti dingin.

“KAA-CHAN BEGO!! Itu loh!! Emang kita ngga akan nyiapin sesuatu lagi kek taun yang lalu?”

“iye gw juga tau.. tenang aja as.. semua sudah diatur.. fufufufu” dengan wajah menyebalkan minta dilempar batu kilo, shanie bangkit dari tidurnya dan menatap astri dengan tatapan I-know-already dan so’ manis.

“KAA-CHAN KIMO~!! ” astri langsung keluar dari kamar ibunya—yang sedang mengadakan ritual aneh di kamarnya (padahal cuman kepanasan karena ACnya mati ).

Setelah astri keluar dari kamar shanie, shanie sudah memberikan wajah yang masih minta dipukul pake batu kilo sambil terus bergumam “PASTI SUKSES..PASTI SUKSES..” dan hanya memakai daleman.

Apa yang shanie fikirkan sampai-sampai memasang muka minta dilempar pake batu kilo??

 

-the children’s plan-

                Astri, anak yang paling tua di Nishiyama memasuki kamar umi yang kebetulan sedang bersama Nifa. Dengan wajah so’ jenius, Ia mendekati kedua adiknya itu sambil masang tampang serius.

“kalian ingat kan hari ini hari apa? ” dengan gaya angelina jolie ngeden pengen ke wc, astri menatap umi dan nifa.

“hari rabu. ” jawab umi datar—seperti biasa.

“emang ada apaan nee-chan? ” anak berumur 5 tahun itu yang ternyata memang punya sifat yang berbalik dari kakaknya itu menatap astri dengan tatapan polos bocah umur 5 tahun.

“begini.. sebenernya hari ini.. ” sambil melanjutkan nya dengan suara yang teramat pelan padahal sama sekali tidak akan ada orang yang mendengarkan karena hari itu seluruh anggota Nishiyama sibuk dengan urusannya masing-masing, astri membuat umi dan nifa angguk-angguk gak jelas kek orang lagi wiridan.

“sukses? ” ucap astri di akhir penjelasannya kepada kedua adiknya itu, dan umi yang tanpa ekspresi hanya menggangguk sementara nifa (yang sebenernya ga ngerti itu astri ngejelasin apa) tersenyum kemenangan kek orang yang berhasil BAB setelah seminggu mampet..

Ada apa pula dengan anak-anak? Kenapa hanya Lha yang sama sekali tidak mereka beritahu ? apa yang anak-anak ini rencanakan sebenernya??

 

-Dina’s plan-

Sambil menyemprot kamarnya pake pengharum ruangan yang wanginya wangi semerbak itu, Dina senyum-senyum najong kek abis menang lotre. Sambil terus-terusan rapihin kamarnya dan menabur kembang melati di kasurnya (serem amat).

Sambil sedikit berfikir yang kami sendiri bingung bagaimana mengungkapkannya. Baginya, hari ini adalah selalu menjadi hari yang dia nantikan. Hari yang selalu membuat jantungnya berdetak dua kali lipat dari biasanya.

Saking pentingnya hari ini, dina yang biasanya hobi marah-marah sama anak-anaknya yang ajaib, hari ini terlihat sangat senang. Entah kenapa, dan apa yang membuat dina seperti itu? Mungkinkah?

 

Jawabannya akan anda temukan 2 jam kemudian setelahnya...

 

*******************

“ah iya.. hari ini hari rabu yak.. ” ucap tomo pake tampang polos. Ryo masih manyun.

“inget gak taun lalu tepat pada tanggal ini kita ngapain ? ” tanya shanie sambil senyum najong minta dipukul.

Ryo yang dalem hatinya berteriak.. “akhirnya mereka ingat!!” tersenyum dengan wajah yang teramat sumringah sampe ileran.. (yang terakhir hanya bayangan dari author XD)

“iya inget!!! ” ucap astri semangat, ryo makin senyum malu-malu tapi najong.

“iya lha juga inget!! ” lha menyahut apa kata astri, sambil tersenyum menatap too-channya dengan senang hati.

“taun lalu, di tanggal ini kan.. too-chan dapet award dorama!!” lanjutnya dengan sumringah, karena hanya ia satu-satunya yang tidak bahkan sama sekali tidak tau apa yang kakak-kakak dan ibu-ibunya rencanakan hari ini.

“iya.. habis itu kita makan(menyenangkan!) ” ucap umi, datar.

“terus kalo ga salah inget, kaa-chan kan ngasih hadiah sama daddy.. loh, tunggu.. kaa-chan kenapa ngasih hadiah sama daddy? ” dengan sigap astri menutup mulut lha yang hampir keceplosan.

“kalian bener-bener lupa hari ini hari apa? ” ucap ryo yang tadinya senyum-senyum najong jadi muram dan cuman menatap enggar dengan tatapan “mereka tega sama daddy anakku.. ”
“siapa yang lupa? Ini kan hari rabu.. lu aja ga jelas sekarang nanya ada apa.. ” jawab tomo enteng.

“i-iya.. masa sih gitu, yah udah lah .. kagak penting juga kali bagi kalian.. ” ucap ryo.murung.

 

Hening selama hampir 15 menit, sementara Lha hanya cengo menatap orang – orang disekitarnya itu terdiam dan nifa yang sedikit menahan tawa.

“anak-anak.. sebenernya kami, kaa-chan dan mommy mau bicara hal yang sangat penting. Tolong siapkan telinga kalian dengan seksama.. ” ucap shanie so’ bijak,

“apaan dah nyak? Ini kan kagak ada dalam secrip—” belum sempet nifa meneruskan perkataannya, astri sudah lebih dulu menutup mulutnya nifa dengan tangannya. “diem lu belut! Gw bilang jangan banyak omong dulu napa!” bisik astri pelan.

“ada apaan nih? Kok mendadak kita diskusi serius begini ? ” tomo langsung cengo, berhubung ia sendiri tidak tau apa yang kedua wanita itu fikirkan. Dari awal memang selalu ada ide yang tidak masuk akal dari kedua wanita itu, tapi hebatnya walau pun tomo tidak tau apa yang kedua wanita itu maksud, ia selalu mengerti peran yang harus ia perankan baik sandiwara untuk sesuatu atau untuk bersikap dihadapan anak-anaknya.

“sebenarnya begini anak-anak.. kaa-chan dan mommy itu sebenernya.. err.. ” ucap shanie terbata-bata, sementara keempat anaknya menatap ibunya bingung. “apaan sih kaachan? ” tanya lha dengan tampang bingung juga stress karena daritadi dia ga ngerti apa yang sekitarnya omongin dan maksud, sementara ia menatap wajah ryo masih kek ikan cucut keabisan aer.

“begini, sebenernya kami ini..SERING NGELAKUIN TUKER-TUKERAN SUAMI!! ” ucap dina dengan lantang sampai-sampai keempat anaknya hanya terdiam dengan mulut menganga dan mata yang terbelalak sementara tomo dan ryo langsung bangun dari tempatnya duduk. Ryo menatap keempat anaknya dengan aura takut anaknya itu langsung banyak bertanya yang macem-macem karena dia tau bahwa anak-anaknya adalah anak yang kritis, dan tomo yang sama sekali tidak dapat berkata apa-apa, ia masih terkaget kenapa istrinya dan dina mendadak menceritakan sesuatu rahasia yang mereka harap hanya merekalah yang tau.

“too-chan dou iu koto? HONMA NI?! ” teriak lha dengan tatapan kesal. Sementara astri hanya terdiam.

“lha.. too-chan, itu.. itu, duh apaan sih itu kaa-chan? Ngga kok itu kaa-chan bohong.. ehe..ehe..ehe~ ” ketawa tomo yang maksa masih membuat lha yang teramat kritis itu curiga, bahkan semakin curiga karena ayahnya itu tidak berani untuk menatap mata lha. Sementara umi, untuk pertama kalinya tersenyum dengan lebar. Ada apa ini? Kenapa mendadak?

“Nie!! Dou iu imi da?!!!! Anak-anak bohong-bohong!! Jangan dengerin omongan aneh ibu kalian ini , ya? Ya? “ ryo langsung teriak dan menatap muka kedua wanita itu yang terlihat sangat serius, tak terlihat sama sekali wajah berekting atau apapun di raut wajah kedua wanita itu—shanie dan dina.

“udha! Kita.. kita tidak mungkin menyembunyikannya. Tahun lalu, di tanggal ini juga apa udha lupa? Kalau nifa sempet ngintip ? apa udha ngga akan berfikir kalau anak kritis ini bakalan bertanya-tanya? ” walau sebenernya ga kayak gitu, nifa cuman angguk-angguk padahal tidak mengerti sama sekali apa yang terjadi.

Ryo semakin panik, keringat dingin mengucur disela-sela pelipisnya dan mengalir melalui pipi dan rahangnya. Ryo semakin terlihat tidak tenang setelah dina dan shanie menyatakan sesuatu yang sama sekali diluar pikirannya..

“ udha.. ngaku aja!! Udah kita ngaku aja sama anak-anak kita ini.. ” ucap dina, dengan raut wajah sedih menatap ryo.

“se-sebenernya.. a-a-ano,, anak-anak.. daddy, too-chan, kaa-chan, mommy sebenernya.. “ belum sempat ryo—dengan wajah yang super ketakutan dan terlihat sangat tidak tenang— melanjutkan perkataannya tiba-tiba..

 

JEDER.. JEDER..JEDER.. PREEEEEEEEEEET..

 

“HAPPY BIRTHDAY DADDY!!!!! ” teriak semuanya sambil meniup terompet kecil dan meletuskan balon kecil, menatap ryo yang hampir saja menangis.

“jadi? Jadi tadi itu? ” ryo langsung terduduk lemas tak percaya, tapi tetap mulutnya tak dapat berbohong bahwa ia sangat bahagia mengetahui keluarganya ini memberinya kejutan. Di hari ulang tahunnya yang ke 35, ia mendapat banyak anugrah. Bertemu enggar, dan seluruh keluarganya mengingat hari yang penting baginya itu. 03 november.

“gw fikir kalian lupa.. ” lanjutnya lemas.

“mana mungkin dina lupa, udha.. ini kan hari yang dina tungguin juga..” sambil mencium bibirnya ryo sekilas, dina tersenyum manis, “happy birthday darling.. ” lanjutnya.

“ngga mungkin lupa daddy.. daddy happy birthday.. ” ucap astri, nifa,umi dan lha berbarengan sambil tersenyum sangat bahagia.

“ happy birthday ryo-chan!” ucap tomo sambil memeluk ryo, tomo sangat senang bahwa ia berhasil juga mengerjai ryo sampai hampir menangis dan ketakutan seperti itu.

“happy birthday ya ryo.. ” ucap shanie sambil tetep senyum-senyum najong lalu pergi menuju dapur. Ia mengeluarkan sebuah cheese cake dan berbagai macam makanan yang sudah mereka siapkan dari siang semenjak suaminya itu berangkat kerja, aneka makanan nikmat sudah terhidang di meja makan dan mereka langsung memakan makanan tersebut dengan senang hati. Rupanya hari penting dan berharga itu adalah hari dimana ryo dilahirkan ke dunia ini. Hari dimana tuhan memberikan keluarga Nishikido kebahagiaan atas lahirnya bayi laki-laki sehat yang kini sudah menjadi kebanggaan keluarganya. Happy birthday Ryo.. happy birthday Daddy... happy birthday Enggar...

 

*******
                malam sudah semakin larut, semua anak-anak sudah merasa teramat mengantuk dan masuk kedalam kamar mereka masing-masing. Begitu pula dengan shanie dan tomo, nampaknya mereka juga hari ini akan merayakan sesuatu di kamar mereka, mungkin sesuatu seperti yaaah~ tebak saja sendiri hohohoho . sementara Enggar kecil tidur bersama si father complex—lha. dina dan ryo memasuki kamar mereka, ryo yang masih tersenyum bahagia duduk di tepi ranjang mereka. Ia sedikit terkejut dengan kamar mereka yang sangat wangi tidak seperti biasanya sementara diatas ranjang banyak terdapat bunga melati yang menambah wangi kamar tersebut. Dina yang sudah berganti baju menggunakan baju yang bahannya agak tipis, duduk disamping ryo.

“sekali lagi, selamat ulang tahun ya udha.. ” ucap dina sambil menyentuh tangan ryo lembut. Ryo yang merasa sangat dibahagiakan menatap dina dengan mesra.

“arigatou.. Na mau ngasih udha hadiah yang lebih lagi kan malam ini? ” tatap ryo sambil mencium tangan dina lembut. “apaan sih udha? Hadiah lebih apa ? ” jawab dina pura-pura bego padahal muka dia mupeng banget dah! *ditimpuk*

Sambil perlahan mencium tangan dina dari jari-jari sampai bahu, ia menatap dina semakin mesra. “hadiah specialnya mana,sayang? ” ucapnya sambil terus tangannya meraih pinggang dina.

“udha nakal! Ga inget sama umur.. hadiahnya mau apa? ” tanya dina sambil sedikit merasa malu karena ditatap ryo dengan tatapan aku-akan-memakanmu-malam-ini. Perlahan tanpa dina mampu meneruskan kalimatnya, ryo memeluk pinggang dina semakin erat dan menggendong dina naik keatas kasur, ditatapnya istrinya yang sangat ia cintai itu sambil tersenyum begitu manis. Perlahan wajah mereka semakin mendekat, mendekat.. dan mendekat sampai akhirnya bibir mereka yang tipis saling bertemu dan saling membagi cinta yang sangat panas di malam yang spesial ini..

Mereka menikmati setiap detik di kebersamaan mereka ketika sedang bercumbu cinta, mensyukuri cinta yang mereka miliki terhadap pasangan. Ryo yang berada diatas dina semakin menikmati indahnya malam di hari special untuknya.. hari yang selalu ia nantikan dalam setahun..

Mereka menikmati semuanya, anugrah anak-anak yang walaupun berkarakter aneh-aneh tapi masih memiliki rasa kebersamaan, sahabat dan istri sahabat yang sangat baik, juga.. istri yang sangat ia cintai kini ada didalam pelukannya sambil mulut mereka berdua saling mengunci..

 

“Happy birthday daddy... ” ucap dina sambil tersenyum dan mereka melewati malam itu dengan perasaan dan kenikmatan yang indah..

 

Continue~

 
 
Current Location: Cililin
Current Mood: artisticartistic